Senin, 22 Maret 2010

Bukan Domba, eh… Manusia Biasa ..

“eMbeeeekkk….” , suara para domba di ladang rumput. Halah… domba-domba ini, ga ada habisnya ngembak-ngembek. Ya iyalah, masak mau bilang, “Mu…Jamu…”. Itu sih kerjaaannya Mpok Lela.
Eh, pernah gak merhatiin tingkah laku domba? Nggak pernah kan? Yah, greens bisa ngerti kok kalo ngga pernah. Buat apa merhatiin domba kalo kadang-kadang juga sudah kayak domba. Deu… serius nih.
Mau ga mau, bisa dibilang tingkah anak manusia jaman sekarang udah mirip-mirip domba. Kalo domba kerjaannnya ngembek, manusia kerjaannya ngedumel. Masih mending domba yang tahu diri, nyadar kalo mereka cuman boleh ngembek pas laper ato dalam keadaan bahaya. Tapi kalo manusia, apa aja bisa menyulut hasrat ngedumel mereka. Kesenggol dikit, nyerocos. Ketiban sial dikit, ngambek. Kejatohan tahi burung, wuih ga tanggung-tanggung langsung nyemprot wal misuh-misuh sana sini. Padahal apa salah si Burung. Pikir si Burung, “lah, gw kan udah terbang di orbit yang shahih, ya salah situ dong, ngapain pake nangkring di bawah orbit gw.”
Jika domba tahu diri bahwa makanannya sudah habis, maka manusia tahu bahwa makan tak pernah ada habisnya. Seandainya rumput di ladang udah habis, paling pol domba cuman bakal makan tanaman lain. Tapi kalo manusia bakalan makan pagarnya juga. Konkritnya nih, setelah puas ngibulin rakyat dengan berkoar-koar mengumbar janji, sekarang petinggi-petinggi kita mulai pasang diri bagi-bagi “roti”. Wuih… mulai kebuka topengnya tuh.
Begitulah manusia. Selalu mikir diri sendiri. Selalu ngumbar janji plus pake aturan seenak hati.


Yuk Introspeksi
Manusia bukan diciptakan Allah sebagai penghuni biasa di muka bumi. Melainkan sebagai khalifah, pemimpin. Tugas seorang pemimpin adalah mengorganisasikan seluruh komponen untuk membawa rahmat seluruh alam. Lha kalo kita jadi perusak, ngapain kita idup. Bukankah sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat untuk orang lain.
Kita mungkin pernah berpikir buat apa sih Allah repot-repot nyiptain kita? Toh kita ga pernah minta. Ya gak sih? Terus kalo udah diciptain kayak gini, mo ngapain kita di dunia?
Buat yang udah pernah diskusi sama kita-kita yang kece-kece ini, gampang aja ngejawab: Allah nyiptain kita untuk beribadah kepada-Nya. Karena itu, di dunia yang kita lakukan adalah beribadah untuk-Nya. Top deh, senyuman buat kamu! 
Adalah hak prerogatif Allah apakah mau nyiptain kita ato ngga, kan Dia yang punya kuasa. Emang kita mau nangis-nangis minta ga usah diciptakan? Buat yang berpikiran kayak gini, istighfar sobat . Harusnya kita bersyukur, masih untung diciptakan jadi manusia, bukan kecoa. Bayangin kalo kita diciptain jadi kecoa. Hii, udah jogging kesana kemari takut ditimpuk sepatu, masih kena SBBK* pula.
Terus kalo udah diciptain, mau ngapain kita di dunia? Apa lagi kalo bukan menuruti kehendak sang Pencipta. Allah memerintahkan kita untuk beribadah kepada-Nya (Adz dzariyat 56, dibuka ya!). Ya itulah yang kita kerjakan. Eits, tapi jangan salah sangka. Ibadah ga berarti kita kudu mengurung diri di masjid 24 jam! Kan ibadah ga melulu bersifat ritual?
Rasulullah adalah teladan terbaik bagi ummat. Beliau ibadahnya jalan, tapi beliau juga tidur, makan, berdagang dan melakukan aktivitas dakwah. Inget, Islam adalah agama yang sempurna, sobat . Islam ga cuman ngatur hubungan kita dengan Allah, tapi juga dengan sesama manusia, dan lingkungan. Sampe gimana kita harus ngoPrendl sama kucing aja ada aturannya. So, ga heran kalo tata cara pergaulan, makan-minum, dsb lengkap termaktub dalam Quran-Hadits.
Menjalankan semua tata cara yang udah Allah tuliskan merupakan ibadah. Makanya, itulah yang kudu kita jalankan. Itu pulalah yang akan membawa kebaikan. Nggak mungkin banget sang Pencipta ngebikin aturan yang nyusahin ciptaannya. Semua aturan yang datangnya dari Allah pastilah membawa kebaikan.
Domba aja ngikutin tata cara yang diprintahkan Allah untuknya. Misalnya nih, domba diperintahkan untuk mengembek, ya jadilah domba cuman ngembek, ga pake ngegonggong. Kalo nggonggong namanya dongo (domba nggonggong). Domba diwajibkan makan rumput. Maka makanlah para domba dengan rerumputan. Coba bayangin kalo tuh domba mokong ga mau makan rumput, maunya makan manusia. Bakal terjadi peristiwa bersejarah mirip-mirip adegan kejar-kejaran Tom n Jerry , tapi kali ini pemerannya beda: Jerry diperankan oleh manusia, sedangkan Tom dibintangi oleh domba.
Lha kalo di dunia hobinya ngerusak mulu, ga mau nurutin perintah Allah, jadilah manusia sebagai makhluk yang rusak. Parahnya, karena tugas kita adalah pemimpin bagi seluruh alam, alam pun bakal kena getahnya. Gara-gara ke-bego-an manusia sebagai pemimpin alam, tanaman pada mati ga karuan, binatang kehilangan habitat, lingkungan tercemar. Klo udah kayak gini, jangan salahkan alam dong.
Jangan lupa juga, sobat . Semua yang kita lakukan bakal diliat oleh Allah. Dan itu bakal dapet balesannya. Bahkan kelakukan kita yang superkecil pun, misalnya nulis satu huruf di atas daun lontar (biar agak keren dikit, daripada di atas daun telinga) bakal diitung sama Allah.
Ga mau banget kan kalo timbangan amal jelek kita lebih berat. Maunya timbangan amal baik kita yang lebih berat. Dapet balesan surga lagi. Jangan dibayangin surga itu sepi, sobat . Di surga kita bakal kumpul-kumpul sama orang yang kita sayang. Surga itu penuh dengan hal-hal yang kita harapkan. Pingin makan hamburger, tinggal bilang. Lagi ngidam sepatu keren bertahtakan permata segede kelapa, tinggal minta. Mau hape tipe terbaru, kamera digital, wifi, mobile-TV, ato mungkin mobile-kasur? Ga perlu ngrengek bombay ke mamih papih. Tinggal jentikkan jari, sebentar aja udah tersedia.
So, udah ga jaman lagi kalo cara idup kita masih santai-santai aja. Sampai kapan kita mau bikin aturan sendiri? Sampai kapan kita mau ngebiarin diri kita dan alam ini rusak? Sampai kapan?
Hayuk kita berbenah, Sodaraku. Bangun. Cerahkan masa depan, kembali pada aturan sang Pencipta. Hyuuukkk. [gs]



Tidak ada komentar:

Posting Komentar